Home >> Dakwah >> Empat Pesan untuk Alumni Ramadhan

Empat Pesan untuk Alumni Ramadhan

Sewaktu Ramadhan pergi, seakan ia berpesan kepada semua alumninya agar memegang teguh janji (adab) sebagai ikatan persahabatan sejati yang pernah terjalin. Paling tidak, ada empat pesan penting yang ia titipkan kepada kita jika betul merasa sedih saat kepergiannya dan rindu menanti kedatangannya.

Pertama, tetaplah lapar (al-juu’un). Lapar memang sengsara membawa nikmat. “Wa maa ladz-dzatu illa ba’da ta’bii” (tiada kelezatan kecuali setelah kepayahan). Apa maknanya? Yakni, meneruskan kebiasaan tak makan pada siang hari dengan menjalankan puasa sunah, seperti enam hari saat Syawal, puasa Senin-Kamis, apalagi puasa Nabi Daud, sehari lapar sehari kenyang.

Mengapa lapar itu penting dijaga? Karena, hanya orang lapar yang mengerti arti sesuap nasi. Jika ia makan, tak pernah bersisa walau sebutir. Makan yang nikmat adalah ketika lapar. Tetaplah lapar karena lapar membuat badan sehat dan enteng, pikiran cerdas dan hati lembut, serta mudah berempati kepada derita sesama, lalu senang bersedekah kepada yatim dan dhuafa.

Kedua, tetaplah haus (al-‘athsun). Semakna dengan lapar, ia juga derita, tetapi melahirkan kelezatan. Minum yang nikmat ketika haus. Maka, berhaus-hauslah pada siang hari (puasa) agar enak minum pada sore hari (berbuka).

Ketika air banyak berlimpah, kita sering membuang-buangnya seakan tak berdosa, padahal itu mubazir (QS 17:26-27). Lalu, kapan air baru berharga? Ketika kehausan atau kekeringan melanda karena kemarau panjang, seperti yang terjadi saat ini. Orang yang haus akan menghargai segelas air dan jika ia minum, tak bersisa walau setetes. Orang puasa akan menghargai, menjaga kebersihan, dan kejernihannya. Mereka tidak akan mengotori, mencemari, atau merusak lingkungan.

Ketiga, tetaplah bodoh (al-jaahilun). Orang yang merasa bodoh tak berprasangka macam-macam kepada orang lain. Mereka polos menjalani kehidupan dan sadar akan kekurangan dirinya, lalu terus belajar (QS 58:11). Orang yang merasa bodoh itu pertanda tahu bahwa ia tidak tahu (rajulun yadri annahu laa yadri). Tapi, orang yang merasa tahu, pertanda tidak tahu bahwa ia tidak tahu (rajulun laa yadri annahu laa yadri).

Orang yang merasa tahu semua hal sebenarnya tidak ada apa-apanya dan itu merupakan kesombongan. Meski sudah banyak belajar, mengkaji, meneliti, mendengar tausiah, tetaplah merasa bodoh (murid). Tanda orang berilmu itu menyadari bahwa yang diketahuinya lebih sedikit daripada yang tidak diketahuinya (rajulun yadri annahu yadri). Yang paling berbahaya adalah orang dungu, yakni tidak tahu bahwa ia tidak tahu (rajulun laa yadri annahu laa yadri).

Keempat, tetaplah rendah hati (tawadhu). Walaupun sudah banyak ilmu yang dipahami, sedekah yang ditebarkan, kearifan yang didapatkan, kenikmatan spritual yang dirasakan, tetapi tetaplah rendah hati.

Penyakit orang kaya dan orang berilmu itu keangkuhan. Hanya sedikit orang kaya rendah hati, yakni yang dermawan. Sedikit pula orang berilmu rendah hati, yakni yang saleh. Setinggi apa pun pun pangkat, sebanyak apa pun harta, seluas apa pun ilmu, sehebat apa pun pencapaian, tetaplah rendah hati. Karena, keangkuhan adalah awal dari setiap kejatuhan.

Pesan-pesan ini saling berkaitan satu sama lain. Keempatnya adalah kesalehan indvidual yang berbuah pada kesalehan sosial. Itulah mukmin sejati, yakni al-Muttaqiin (orang-orang bertakwa). Allahu a’lam bish-shawab. [rol]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Kajian ala Mahasiswa Gontor

Cendikiawan Prof Nurcholish Madjid (Cak Nur) sempat mengunjungi pesantren tempatnya belajar, Darussalam ...