Berita Islami Masa Kini

Ketika Muslimah India Memilih Jilbab

0

DI India, Islam merupakan agama terbesar kedua dengan pertumbuhan paling cepat mengalahkan keyakinan-keyakinan lainnya. Masyarakat negeri ini, dibagi berdasarkan topografi yang luas, perbedaan budaya dan keyakinan dan pengaruh yang sudah membentuk budaya India.

Pengaruh India

Dalam satu dekade terakhir, ada penurunan besar soal jumlah perempuan Muslimah yang mengenakan jilbab di kota-kota besar negara ini.

Muslimah di India (terlepas dari sub-kasta yang mereka milik) memakai ‘Burqa’ hitam mirip dengan wanita Arab. Dengan pengaruh budaya Barat, pendirian pendidikan yang lebih baru, aturan kerja, dan etika yang tidak mendukung atau mendorong perempuan Muslimah India untuk mengenakan jilbab. Alasannya hanya satu, untuk menghindari pengaruh atau bentrokan berdasarkan latar belakang agama. Maka semakin banyak wanita India meninggalkan jilbab karena tekanan sosial.

Sebagai negara demokrasi, India tidak mendukung diskriminasi berdasarkan alasan agama, penampilan, pakaian dan penampilan seseorang. Sama seperti kebanyakan negara, organisasi internasional melarang wanita mengenakan jilbab di tempat kerja mereka. Bahkan lembaga pendidikan mengikuti kode aturan ini . Hal ini menyebabkan banyak perempuan India meninggalkan penutup kepala dan hanya memakainya selama perjalanan mereka. Dengan demikian, hal ini menipiskan tujuan dari jilbab itu sendiri.

Yang paling kentara adalah di sekolah-sekolah dan organisasi internasional. sementara yang lebih kecil yang menghibur dan menjaga keringanan hukuman. Namun perusahaan-perusahaan kecil di India yang dimiliki orang Muslim mengharuskan karyawan perempuannya mengenakan jilbab ketika bekerja.

muslimah india

Ketika muslimah India memilih jilbab

Dengan luasnya pengaruh dari berbagai arah: agama, budaya dan Bollywood, jilbab berkembang dan mengubah diri para Muslimah India. Di Daerah dengan kelembapan dan panas yang ekstrem, para Muslimah India mengenakan jilbab berwarna cerah, berbahan katun ringan, sementara yang di daerah gurun lebih memilih berselendang tipis.

Bahkan dengan kesulitan yang mengikuti mereka ketika mengenakan jilbab, perempuan di negara ini berhasil melewati semua komentar dan penilaian.
Warna-warna cerah dan pola jilbab baru memenuhi semua kriteria sejak beberapa dekade ini.

Lihaltlah para remaja Muslimah India. Jilbab mereka sangat gaya. Cool. Dengan syal, dan variasi lainnya. Jilbab khusus untuk musim panas, musim semi, musim gugur, musim dingin bukan satu-satunya yang dirancang, dan jilbab antara siang dan malam bahkan berbeda.

Seorang wanita anonim yang memakai jilbab berkata, “Saya senang memakai jilbab, tapi bukan Burqa. Namun, orang di sini tidak melihat keduanya secara terpisah. Jika Anda hanya memakai jilbab dan celana dan atasan, masyarakat di sini akan meledek Anda. Saya memakai hijab, namun saya tidak ingin dibicarakan dan menjadi lelucon bagi semua orang.” [ip]

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.