Berita Islami Masa Kini

Penjelasan Tata Cara Shalat Gerhana

0

Pimpinan Pondok Pesantren Madinatul Ilmi Dolo Ali Bin Hasan Aljufri menuturkan, peristiwa gerhana pernah terjadi di zaman Nabi Muhammad saw. Peristiwa alam itu bahkan terjadi bertepatan dengan wafatnya putra Rasulullah saw bernama Ibrahim.

Saat itu, para sahabat mengira gerhana tersebut ada kaitannya dengan meninggalnya sang putra, namun Rasulullah saw mengatakan, peristiwa tersebut merupakan tanda-tanda kebesaran Allah swt. Kemudian Rasulullah saw memerintahkan untuk melaksanakan shalat sunat dua rakaat.

Shalat itu menurut Ali yang disebut dengan shalat kusyuf sebagai kesyukuran. “Shalat ini berbeda dengan shalat sunat yang lain,” kata dia, Rabu (24/2). Ali menjelaskan, pada saat gerhana matahari total pada 9 Maret 2016 mendatang, shalat sunat berjamaah akan dilaksanakan di Masjid Pondok Pesantren Madinatul Ilmi.

Wakil Rektor III Unisa itu menambahkan, perbedaan shalat sunat Kusyuf dengan lainnya adalah saat ruku yang disunatkan lama sambil membaca tasbih yang panjang. “Pada saat membaca Surat Alfatihah tidak dengan suara yang keras,” ujar dia menjelaskan.

Setelah ruku pertama, kembali lagi i’tidal dan membaca surat Alfatihah. “Tetapi saat sujud tidak disunahkan untuk lama,” tambah Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Sigi itu.

Setelah itu kata dia, dilanjutkan dengan membaca khutbah, yang berkaitan dengan pesan-pesan untuk mengingat kebesaran Allah. Peristiwa GMT ini akan melintasi Indonesia dan berakhir di Samudra Pasifik. Terakhir kali Indonesia mengalami GMT pada tahun 1995, dan lintasan totalnya di Sangihe.[rol]

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.